Tiba2 mak k0ma lps Mak Ngah ur0t kaki mak. T4k puas lagi ke nak siks4 famili kami

AL KISAH..1989

Terlalu banyak kejadian yang men1mpa keluarga kami namun aku cuba luputkan dari kotak fikiranku. Sahabat dunia akh1rat Babah datang dan pergi dalam membantu kami sekeluarga.

Pergi bukan niat meningg4lkan kami tapi ‘pergi’ ke alam ab4di. Dalam proses mer4wat, pelbagai dug4an dan cabaran yang kami tempuhi.

Kalau nak kira berapa banyak kali kami sekeluarga mandi, rasanya dah boleh buat Tasik. Tapi kami tak p4tah semangat kerana yakin Allah mahu mendug4 kami. Pakcik aku tak pernah sekalipun berpvtus asa dlm berikhtiar untuk memul1hkan kami.

Satu hari, aku masih ingat lagi waktu itu, kami sekeluarga bertandang ke rumah pakcik aku yang mer4wat kami sekeluarga dan biarlah aku kenalkan sebagai Pak Mail. Malam tu, selepas isya’ selesai solat berjemaah, Pak Mail bgtau bahawa dia dh dapat berbincang dengan ‘j1n’ yang mengg4nggu keluarga kami dn sebentar lagi ‘ketua’ nya akan hadir.

Dalam lebih kurang setengah jam selepas itu, Pak Mail minta Babah duduk dihadapannya sebab ‘dia’dah datang. Dalam 10 minit juga Pak Mail duduk bersila dihadapan Babah sambil mulut terkum4t kam1t membaca ayat2 suci Al Quran. Sejurus lps tu, trdengar bunyi cak4ran di luar rumah. Diikuti dengan bunyi ‘keruhan’ har1mau.

“Dammm..!!”

Bunyi kuat diatas atap. Aku dah mula t4kut. Tiba2 Pak Mail bagai dir4suk.. menc4kar2 lantai, badan tiba nampak s4sa dan kekar. Aku tak berani pandang muka, lain macam rupanya walaupun masih muka Pak Mail saat itu. Pak Mail mendengvs kuat.

“Apa hajat memanggil hamba?!”

Tampak di wajah babah r1ak ker1sauan. Tapi babah tetap bersuara. Meminta untuk ‘mereka’ mengundur diri dari mengg4nggu keluarga kami. ‘Benda’ tu mendengvs dengan kuat.

” T1ada perjanjian antara kita!!”

Allahu! Semuda2 aku,aku faham maksudnya. Sampai ke m4ti, benda tu tak nak berganjak. Tapi dah tentu ‘benda’ tu ingat mereka yang berku4sa.

Tapi mereka s1lap! Tiada kuasa yang dapat mengatasi kekuasaan Allah! Brpegang pada itu lah membuatkan kami tetap bersemangat untuk meleraikan ikatan perjanj1an yang tak diingini. Aku sangkakan ini adalah g4ngguan dari yang mak long aku hantar. Rupa2nya sangkaan aku meleset. Ini adalah dari makcik aku sebelah Babah.. Mak ngah Senah! Hmmm.. api dalam sekam.. musoh dalam selimut.

Has4d denggki juga jadi puncanya. Masa dulu, kalau dah asyik2 posting ke luar negara, dah boleh tidur atas duit agaknya. Belas juga aku lihat Babah.. termenung memikirkan bagaimana hendak memul1hkan keluarga kami.
Aku pula, sering sahaja pengs4n terutama di sekolah. Nasib aku baik kerana semua cikgu dan rakan2 faham dengan situasi aku.

Aku bakal menghadapi peperiksaan SPM tahun itu dan sikit sebanyak hal ni mengganggu fikiran. Ada masa, tengah belajar di bilik sendiri, boleh dengar ‘ pelepap.. pelepup’ bunyi orang lalu walhal xde siapa pun disitu.

Tiap2 malam bermula dari pukul 8, pasti kedengaran bunyi seakan2 burung lalu di hadapan rumah.Bunyi burung tu macam campuran bunyi helang bercampur burung gagak. Pernah jiran2 sekeliling bercerita.. ada yang nampak burung kecik terbang tapi bercahaya, ada pula yang nampak burung tu lagi besar dari helang.

Ada juga yang kata.. berwarna putih tapi bila dipandang, semakin lama semakin besar. Tak tau mana satu yang betul. Tapi bila aku dan abangku nak tengok, bunyinya ada tapi tak nampak sebarang burung pun. Kalau nak kata aku sak1t, mak lagi tervk kena. Bila datang sak1tnya, merint1h mak menahan kesak1tan. Hanya dzikir membasahi lidah dan ayat2 suci Al Qu ran jadi alunan kami.

Pernah tu tengah elok santai2, terdengar suara b1sikan di telinga. Apa butir2 percakapannya tak diketahui. Mungkin dah terbiasa, aku sekadar menepis telingaku dengan tangan. Ada ketikanya, aku bangun pagi dn kedua2 biji mata aku sak1t sangat sampai nak buka mata pun tak boleh.

Sikit cahaya pun tak boleh nak hadap. Terp4ksa duduk dalam bilik dan tutup segala lampu dan langsir.

Ketika itu, aku teringat rakan aku pernah cakap.. kalau nak tau kita kena benda2 m1stik ni cuba buat salah satu perkara ni, tu pun kalau berani, iaitu baca dengan penuh khusyu’ Bismillah 5 seberapa banyak yang mungkin ataupun Bismillah 6. Kalau Bismillah 5, kita akan dengar sesuatu tapi kalau baca Bismillah 6.. kita akan nampak benda tu di depan mata.

Masa tu tak fikir panjang dan hanya fikir nak tau kesahihannya je. Walaupun di hati kata x mungkin tapi dah deg1l, nak buat macam mana..hehe. Aku mulakan dengan Al Fatihah 3 kali dan teruskan dengan Bismillah 5. Sak1t di mata makin terasa berkurangan. Entah yang ke berapa kali aku membaca, tiba2 terdengar macam bunyi mendengvs.

Nak tunggu lagi ke? Sorryy.. aku berlari keluar dari bilik. Mula tu m4lu juga nak cakap dengan babah tapi aku abaikan m4lu yang menebal dan bercerita. Nak kata ser4m, masa dan ketika tu tak adalah rasa ser4m tapi bila diingat balik, baru datang ser4mnya.

ALKISAH..1995

Pertengahan tahun, kami mendapat khabar yang mak l0ng aku men1nggal. Mak berkeras nak pergi z1arah walaupun tahu akan terjadi perg4duhan nanti.

Aku masih ingat lagi mak l0ng pernah cakap kepada mak.. aku bersump4h jangan kau sentoh j4sad aku walaupun aku dah m4ti. Kalau aku tak izinkan kau sentoh aku sekarang, sampai ke m4ti pun aku tak izinkan. Aku tau mak dan babah masih ingat sump4h tu tpi mengenangkan kakak kandung mak, mak tetap nak pergi ziarah. Menurut kata babah, sesampainya mereka di rumah mak long, anak2 mak ngah menghalang babah dan mak dari mendekati j4sad.

Bukan itu sahaja, salah sorang anak mak ngah siap brpencak s1lat dan mencabar babah dan abang2ku utk berlawan s1lat dengan nya. Allahu akbar! J4sad terkujvr kaku, masih lagi nak ber4du kekuatan.. menunjuk hebat!
Tapi babah buat tak endah dan mengajak mak balik sebelum perkara2 yang tak diingini berlaku. Aku yang mendengar cerita tu macam tak percaya.

1996..

Tahun ni kes1hatan babah semakin merudum. Babah seringkali keluar masuk h0spital. Adakala d0ktor mengesahkan babah tak sak1t apa2.. sihat. Aku pula…tetap aku. Ada masa sihat dan ada masa sak1t.Telinga ni dah lali dengan pelbagai jenis bisikan. Penamp4kan? Bukan nak megah.. tapi dah lali dengan itu semua. Bukan aku dah x kisah tapi kalau dilayan, h4ntu tu naik syok jadi buat donno je la.

Kadang dari ekor mata boleh nampak benda bertenggek tapi sekali imbas je. Bila diam4ti, hilang.. gha1b.

Lebih kurang sebulan.. babah asyik termenung aje, duduk di sofa kegemarannya dan memandang ke lu4r. Adakala babah kurang makan atau minum. 2 minggu sebelum babah dijangka w4rded kat h0spital untuk buang katarak, babah sa1it kaki. Saat melihat babah mengurvt kaki, aku bntu mengurvtnya.

“Tak dengar bunyi kan?”

Aku diam. Tapi masih teruskan mengvrut. Babah menggosok kakinya.

“Tak ada bunyi kan?”

Babah soal lagi. Kali ni aku menjawab.

“Tak”

Pelik soalan babah tapi aku tak bertanya dengan lebih lanjut. Babah 4arded. Sehari sebelum pembed4han, babah dah kena w4rded jadi petang tu aku datang. Kebetulan masa tu aku memakai tudung berwarna putih.

“Cantik tudung ni”

“Laa bah. Tudung ni kan dah selalu pakai”

Babah senyum. ” Tau tu tapi cantik warna ni. Babah suka”

“Esok babah 0perate lepas tu boleh balik ke?” Aku menukar topik.

” Esok memang babah balik. Babah memang kena balik”…..

Babah memang balik tapi bukan balik ke rumah tapi ke pengab4dian yang kekal. Selepas kebum1 kakak babah, mak ngah Senah, datang.

Kalau dah nama aktrres terbaik pr0pa mesti nak tipt0p. Dari pintu pagar dah meluru masuk dan menang1s2. Aku yang melihat naik melu4t pulak. Mak tetap terima seadanya kedatangan kakak iparnya. Selepas berborak ala kadar, mak ngah senah kata nak z1arah kubor aruw4h babah.

Aku ditugaskan untuk menunjuk jalan. Sampai sahaja di Tanah perkvburan, mak ngah senah dan ank2nya meluru ke kubor babah sambil merat4p.. mer4ung.

Aku yg melihat dah mula na1k angin. Bukannya nak sedekahkan Al Fatihah tapi mer4ung macam dah s4sau. Aku menegur.

” Bukan macam ni caranya, mak ngah.. alang, ateh.. sedekahkan Al Fatihah. Masa hayat, aruw4h dip1jak.. dah tak ada, mer4ung.” Aku tau aku b1adap tapi bila dah ger4m, tak ingat sesiapa dah.

Mak ngah senah terus terdiam dan cepat2 suruh anak2 dia ambik tanah kubor babah. Aku cuba menghalang tapi mak ngah senah kata tu untuk pulihkan semangat. Tak masuk akal tapi masa tu aku macam lembu dicucuh hidung.. blurr. Sesampai sahaja di rumah, mak ngah Senah kalut nak balik cepat. Rupanya t4kut nak brdepan dengan Pak Mail. Kenapa nak t4kut kalau diri tu tak bers4lah?

Selepas mak ngah Senah pulang, aku menceritakan apa yang berlaku di tanah perkvburan sebentar tadi. Pak Mail suruh kami berhat12 sebab mengambil tanah kvbur ada tujuan yang tak baik! Pak Mail akan bantu secara makr1fat. Kes1an aku tengok mak. Sed1h keh1langan yang tersayang belum h1lang lagi, dah kena had4p entah apa lagi g4ngguan.

Tapi aku memang yakin mak kuat. Malam tu, kami berpakat tidur beramai2 di ruang tamu. Aku tidur diantara mak dan abang aku yang no 2. Belum sempat nak belayar.. baru baca surah Al Fatihah sekali je, tiba terasa badan aku dit1ndih.

Rambut aku pula ditar1k dengan kuat. Bukan tar1k biasa2 ye.. tar1k sampai brgerak badan aku. Allahu akbar! Bagai nak terc4but segala kulit kepala. Sak1tnya..Allah sahaja yang tau. Abang aku terus bangun dan melaungkan azan. Semua nampak rambut aku ditar1k tapi seolah2 ditar1k sendiri. Tak ada orang atau benda nyata yang menarik.

Keadaan kalut masa tu. Sejurus dilaungkan azan sebanyak 3 kali, baru lah rambut aku terlepas. Brdenyut2 kep4la aku waktu tu. Tr4uma la sekejap. Selepas tu, aku tekad. Aku ambil wudhu’ dan capai Al Quran. Begitu juga ahli keluargaku yang lain. Kami memulakan bacaan dengan Al Fatihah.

Usai membaca..’ Dum..dum..dum’.. kedengaran bunyi tapak kaki orang menuruni tangga. Terhenti seketika. Masing2 tertumpu ke tangga. Sedetik.. dua detik.. xde apa2 yang berlaku.

Bunyi ada, orang atau benda ilekkk. Jantong aku berdegvp dengan kencang. Kami meneruskan mengaji.

‘Pang..!!’

Kedengaran bunyi tingkap dapur pec4h macam orang bal1ng sesuatu. Tika itu masing2 dah terg4mam. Tanpa petanda apa2 angin kuat pula melanda.

Pel1knya kat dalam rumah aje, kat luar aman dan tenter4m. Mak menyuruh kami untuk meneruskan bacaan semula. Setengah jam selepas itu, keadaan kembali tenang. Kami berjaga hingga ke pagi. Bila dah siang, masing2 dah macam z0mb1e sebab tak tidur semalaman.

Aku pun dah makin lesv sebab 2 malam tak tidur. Ingatkan kami sahaja yang didug4, Pak Mail pun semalaman ‘bert4rung’ dari 2 penjuru.

Malam kedua.. keadaan tenang seketika. Tapi bila waktu menginjak ke angka 3 pagi, terdengar bunyi orang berlari di bilik atas. Sibuk sangat berlari. Abang2 aku menyuruh mak, aku dan kakak2 aku untuk tidur. Mereka akan berjaga malam tu. Namun, alhamdulillah tiada apa2 yang berlaku. Sekadar bunyi bising di tingkat atas.

1998..

Fasa baru untuk aku, bermula. Aku telah melangkah ke alam perkahwinan. Begitu juga dengan adik beradikku yang lain. Aku masih tinggal dengan mak.

2002..

Aku meng4ndungkan anak yang ketiga. Bermula episode yang agak sed1h dalam hidup aku. Dktor mengesahkan ada batu dalam hempedu mak. Tapi setelah pelbagai uj1an dilakukan untuk memastikan pnyak1t mak, dktor kata fa1l uj1an mak hilang.

Perlu buat semula. Mak dah tak tahan men4nggung sak1t. Sak1t moden dah tentu la jelas, yang tak dapat diuj1 dengan alatan moden.. macam mana?

Kami sepakat membawa mak ke h0spital swasta. Tapi h4mpa, peralatan mereka tak lengkap untuk menjalankan pembed4han. Disebabkan itu, kami membawa mak ke H0spital lain. Disitu mak terus diw4rded. Disitu juga la m1mpi ngerii kami bagai berulang.

Anak saudara mak yang kami gelar aktrres terbaik merangkap sp y tu bekerja disitu. Kami lupa langsung tentang kewujudan aktrres tu yang ku panggil angah Naimah. Secara kebetulan, angah Naimah bertugas di w4d yang menempatkan mak.

Apabila ‘sp y’ dah dapat gad1ng bertuah, apalagi nak dikata, sampai la ke pengetahuan kakak mak…mak ngah. Petang tu juga, dia datang. Konon2 s1mpati dgn mak tp sebabkan aku lihat mak teringin sangat jumpa kakak k4ndungnya sendiri, tak sampai hati nak halang. Aku biarkan sahaja.

Tapi sekelumit pun aku tak percaya mak ngah dah berubah. Pasti ada musl1hat. Aku perhati setiap tingkahlaku mak ngah. Mak ngah sekadar urvt kaki mak. Aku lalai. Urvttan itu lah yang ditambahkan ‘p0wer’ untuk mak tanpa semua sedar.

Selang beberapa hari, mak dibenarkan keluar. Keesokannya, sewaktu di pejabat aku dapat panggilan dari kakak aku. Mak pengs4n! Aku yang bekerja di KL waktu itu bergegas balik ke rumah. Sewaktu tiba, ramai jiran tetangga mula membanjiri rumah kami. Mak, aku lihat terbaring k4ku tapi bernafas. Seolah2 dalam k0ma.Aku menghubungi Pak Mail.

Dia telah dimaklumkan mengenai keadaan mak. Suasana teg4ng masa tu. Jiran tetangga mula mencur1gai kami. Ada yang menghampiri aku dan kata mak sebenarnya dah n4zak.

Bagaimana aku nak percaya hal itu kalau mak masih bern4fas macam biasa.. cuma masih dalam k0ma. Menurut kata kakak aku, sebelum mak pengs4n, mak meng4du sak1t kaki. Mer1ntih sak1t sampai menangis2. Kakak baru nak ambil minyak urot,mak tiba2 pengs4n.Puas dikejvtkn mak tapi mak tak sedar2. Hati aku kuat mengatakan mak bukan sak1t biasa.

Tambah meyakinkan aku, aku dapat panggilan dari orang yang paling aku benc1. Anak kedua mak ngah..

“Aku dapat tau mak kau sak1t ye? Kikiki..”

“Tak ada lah. Mak sihat aje”

“Hahaha! Jangan lah kau nak t1pu aku. Mak kau pengs4n kan? Kikiki..”

“Hei perempuan! Aku kata mak sihat, sihat lah! Ke engkau yang sebenarnya yang tak sihat?” Berapi telinga saat dengar dia ketawa mengej3k. Aku terus m4tikan talian.

Aku 4dukan hal ini kepada adik beradik aku. Tanpa berlengah, aku hubungi Pak Mail untuk sampaikan apa yang dah berlaku. Aku gag4l hubungi Pak Mail. Rupa2nya Pak Mail dah tiba. Lega rasa hati. Ketika itu, masa dah menginjak maghrib. Jiran2 pun dah beransur pulang.

Kami bergilir2 solat sebab b1mbang biarkan mak begitu. Selesai solat, aku lihat Pak Mail sedang berbincang dengan adik beradik aku yang lain. Pak Mail mohon kami untuk bersiap sedia dengan segala kemungkinan. Mak ngah dan anak2nya pasti datang.

Aku kel1ru. Mak ngah nak buat apa lagi? Tak cukup ke s3ksaan demi seks4an terhadap mak? Dari pengetahuan Pak Mail, mak ngah datang berjumpa mak tempoh hari dengan tujuan. Mak ngah sal4hkan mak kerana menyebabkan mak long men1nggal.

Jadi dia beri kata dua..nak dia s3ksakan mak sampai hujung ny4wa atau tamatkan secara halus ny4wa aku dan b4yi dalam k4ndungan aku sekali.

Peng0rbanan mak terlalu besar. Mak mempertaruhkan ny4wa mak demi menyelamatkan ny4wa anak dan cucunya. Aku terpaksa sambung lagi ye..dah lewat malam.

Sumber : Deq Sal.

Sumber :  Seleksi Media

Leave a Comment