Mlm raya tu, aku tid0 kat umah aruw4h Naim. Bngun tid0, trkej0t tgk b4tu n1san disisi. Rupenya ada bnda pnting yg Naim nak bagitau

Sila baca dibawah ini untuk maklumat penuh dan lengkap bagi artikel ini. Terima kasih.

Tahun ni, dapat jugak Riz beraya di kampung, jumpa mak abah dan adik adik, kawan kawan yang dah lama h1lang tanpa khabar berita. Pejam celik, pejam celik je dah nak raya. Dah lama aku tak balik kampung.

Rasanya dah dekat lima tahun sejak Riz sambung belajar ke lu4r negara. Apa cerita Naim ye? Dah lama aku tak c0ntact dengan dia. Kalau jumpa mesti dia m4rah gile kat aku pasal Riz tak reti reti nak hantar surat kat dia.

Dulu masa kecik main sama sama. Bila dah belajar, lupa kawan! Raiz senyum sendirian. Terkenang zaman riang kanak kanaknya bersama Naim.

Raiz pulang buat kejvtan.

Bas yang terhenyak henyak dek jalan yang berlubang terasa bagai membuai sambil melayan kenangan.

Mesti semua orang terkejvt dengan kepulangannya. Mesti ramai awek kempung menye4al kerana meng3jek dia dahulu.

Maklumlah dulu Raiz ‘n3rd’! Selalu kena buIi. Naimlah yg selalu jadi ‘b0dyguard’nya. Tapi sejak belajar di luar negara, dia dah berubah. Jadi kacak dan pandai bergaya.

Naim juga mesti terl0pong melihat perubahan dirinya. Bas yang membawa Raiz dari pekan tadi berhenti di bahu jalan. Untuk sampai ke rumah, Raiz kena berjalan kaki hampir sepuluh minit.

Terlihat ‘sese0rang’ mencangkum bawah tiang lampu. Ketika turun dari bas, Raiz lihat ada seseorang duduk menc4ngkung di bawah tiang lampu. Seakan macam dikenalinya orang itu.

Raiz menghampiri. Orang itu terkeb1l keb1l memandangnya sambil mengg1git anak kemuncut. “Wey! Siut! Aku ingat orang darat mana tadi! Engkau rupanya! Apa kau buat tepi jalan malam malam camni?”.

Razi bersuara sambil memel0k Naim yang sedang terkekeh kekeh ketawa. “Aku tunggu kau baliklah! Wah! Orang UK ! Balik Malaysia jadi camni kau yek.. Hensem nampak?” Naim menepuk nepuk bahu Raiz.

Kegembiraan jelas terbayang diwajahnya.

“Biasa la! zaman bersedar, manusia pun kena berubah! Mana kau tau aku nak balik?”.

Hairan melihat Naim t1dak terurus. Naim tidak menjawab soalan Raiz, cuma tersengih sengih. Raiz memerhatikan Naim dari atas hingga ke bawah. Ada perubahan ketara pada sahabatnya. Nampak berser4but, sel3keh dan kakinya sedikit tempang.

“Apa kena dengan kau ni? Apasal kaki kau tu? Lagi satu aku tengok kau ni macam ada mas4lah je…” tegur Raiz.

Naim kelihatan mur0ng.

“Aku memang ada mas4lah pun. Eh! kau ni terus balik rumah ke?”. Naim mengubah topik.

“Cadangnya gitulah!”

Naim ajak singgah ke rumahnya.

” Ala ! singgahlah rumah aku dulu! Aku dah lama tak borak dengan kau. Banyak benda aku nak cerita. Bukan senang aku nak jumpa kau!” pujuk Naim lalu menarik tangan Raiz, dan tanpa memb4ntah, Raiz mengikut sahaja.

“Tak apalah, malam ni aku temankan Naim! Pagi esok aku balik la! boleh terus siap untuk sembahyang raya!” kata Raiz dalam hati.

“Eh? Kau duduk sorang je ke? Mana mak ayah kau? Raiz keha1ranan apabila mendapati suasana rumah Naim sunyi sepi. Malah rumah itu hanya diterangi cahaya pelita minyak tanah! Naim menarik nafas panjang.

Naim k0ngsi kisah sed1hnya.

“Inilah! nasib aku m4lang betul Iz, lepas kau pergi UK dulu, macam macam terjadi kat aku! Mak ayah aku sak1t, aku tak dapat sambung belajar sebab nak jaga diorang.

Terpaksalah aku buat kerja kampung. Tapi mulut orang j4hat betul, aku ditud0hnya buat kerja kerja mencur1. Kaki aku ni, temp4ng dib4lun dek orang kampung la!”. Terkej0t Raiz mendengar cerita Naim.

“Setahun lepas tu mak ayah aku men1nggal. Kau tau, takde sapa yang datang nak uruskan j3nazah, kecuali mak abah kau dengan pak imam je!” Naim ter1sak-1sak.

Dia mengesat airm4ta dengan lengan bajunya yang lusuh. Raiz terg4mam. Tidak disangka sangka nasib Naim sebegitu m4lang.

“Lepas mereka men1nggal, hidup aku jadi tak tentu arah. Aku tak ada tempat nak meng4du. Tiap tiap malam raya sampailah ke hari raya, aku tunggu tepi jalan, manalah tau kot kot kau ada balik!”.

“Pasal aku tau kau sorang je boleh dengar mas4lah aku. Semua orang cakap aku gile. Minah minah kilang pulak tud0h aku nak mengenen diorang. Hishh! Aku cuma tunggu kau balik! Salah ke? Kau kawan aku dunia akh1rat. Diorang apa tau? Tak pedul1 aku makan ke, minum ke! sakit ke! M4tipun diorang mesti tak ambil pedul1!”. Suara Naim sedikit tinggi.

Raiz mohon maaf.

“Aku mintak maaf Naim, aku betul betul tak tau hidup kau sus4h sampai macam tu sekali” Raiz menyuarakan rasa bersalahnya. Naim cuma tersenyum.

“Tu la kau, pergi belajar jauh jauh tu kenapa? Dah langsung tak dengar berita. Tengok tengok balik dah jadi camni bergaya kau ye! Eh! Minumlah! rumah aku takde apa boleh dimakan. Ni je la!”.

Naim menyorong gelas berisi teh sejuk dan sepiring biskut kering. Hati Raiz seb4k. Sampai begini sus4h hidup. “Naim!, Aku mintak maaf Naim, sed1h sungguh aku tengok kau ni!” Suara Raiz s4yu dan p1lu. Naim senyum tawar.

“Buat apa kau mintak maaf? Aku jadi macam ni pun bukan kau punya angk4ra. Dah nasib aku, nak buat camana. Kau dah balik ni, selalu selalu la jenguk aku kat sini! ye.

Esok dah nak raya, aku mintak 4mpun maaf dengan kau dari hujung rambut sampai hujung kaki. Halalkanlah makan minum aku selama kita berkawan. Raya ni datanglah rumah aku ye!” Mereka berbual hingga larut malam. Raiz tak sedar hingga pukul berapa.

Ketika matanya trasa berat, Naim mnghulurkan bantal kecil dan tilam nipis smbil trsenyum. Terus Raiz tertidur.Raiz terbangun mendengar suara maknya.

“Ast4ghfirullah! Budak ni kat sini rupanya! Puas kita tunggu dia balik!” Satu suara kuat menyebabkan Raiz tersent4k dr tidur. Trpisat pisat Raiz bangun.

”Eh? Mak!”. Terkejvt Raiz lihat ibunya berdiri di depan bersama ayah dan ahli keluarganya yang lain. Berpakaian cantik dan kemas.

“Yang kau tidur kat sini pagi pagi raya ni kenapa? Dah takde rumah nak balik?” jerk4h ayahnya.

Terkejvt dikelilingi batu nis4n.

“Eh? Kenapa pulak diorang m4rah ni?”. Raiz memerhatikan sekelilingnya. Tiada gelas berisi teh… tiada biskut kering! Hanya daun daun kering yang bertaburan!

Di tepinya terpacak batu n1san! Raiz melompat bangun. Raiz pandang sekeliling. Bukan satu sahaja batu nis4n, ada dua, tiga, malah berpuluh puluh lagi. Raiz mengel4bah.

“Eh? Semalam saya pergi rumah Naim, mak… ayah!

“Kenapa?? Kau tengok… dekat kvbur siapa kau tidur tu!” Raiz segera mengam4ti tulisan jawi yang tertulis pada batu n1san. Abdul Naim bin Malik.16 September 1975 – 27 Oktober 2003! Raiz terpel4ngah.

“Mak! Malam tadi saya jumpa Naim mak!! Kalau dia takde, sapa yang saya jumpa malam tadi? Bulan puasa pun ada h4ntu ke?”.

Rupanya Naim dah men1nggal ditimpa pokok.

“Budak ni, bulan puasa mana ada h4ntu! Naim dah tak ada! Dia men1nggal hari pertama menyambut puasa. Masa tu ribut, dia duduk dekat kubor aruw4h mak ayah dia. Ada pokok tumbang tertimpa dia. Esoknya baru orang jumpa dia, dah tak ada..” Terang ibunya dengan suara p1lu.

Raiz tambah terkejvt. Terfikirkan pengalaman malam tadi! ‘bertemu’ aruw4h Naim di malam menjelang raya. Kalau betul bulan puasa tak ada h4ntu! apakah yang Raiz temui semalam. Petunjuk apakah yang Allah ingin sampaikan padanya terduduk disisi pus4ra Naim, lantas dia teringatkan kata kata aruw4h malam tadi.

Teringat pesanan aruw4h Naim.

“Kau dah balik ni, selalu selalu la jenguk aku kat sini! ye. Esok dah nak raya, aku mintak 4mpun maaf dengan kau dari hujung rambut sampai hujung kaki.

Halalkan makan minum aku selama kita berkawan. Raya ni datang lah rumah aku ye!” Serta merta Raiz kembali duduk di sisi pus4ra aruw4h Naim lalu menadah tangan. Kalimah kalimah ayat suci disedekahkan kepada aruw4h.

“Terima kasih kerana mengingatkan aku! semoga kau tenang dan aman di sana !”

Moralnya: Janganlah lupa kawan2, saudara mara dan rajin2lah bertanya kabar walaupun berjauhan.

Kredit : Fenomena Malaya

Tidak dapat kami pastikan samada kisah diatas adalah berdasarkan kisah benar ataupun rekaan semata mata. Jadikanlah ianya sebagai pengajaran buat kita.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Sumber : Seleksimedia

Leave a Comment