3 Tan ‘lkan Keramat’ M4ti Sebab Banjir, 0rang Kampung ‘Kubvrkan’ Sebab DiIarang Makan

Beberapa hari lepas v1ral satu vide0 yang menunjukkan sekitar 3 tan ikan m4ti ‘disemadikan’ di Sumatera Barat.

Menurut detik.com, warga tempatan di kawasan tersebut memilih untuk ‘kebum1kan’ ikan-ikan tersebut daripada makan atau membu4ngnya adalah kerana ikan yang beratnya kira-kira 5 hingga 13 kil0gram untuk setiap seekor itu adalah ‘ikan keram4t’.

Ketua Jabatan Perikanan & Hidupan Laut, Zulfi Agus berkata, kesemua 3 tan ikan itu m4ti akibat timbusan lumpur daripada banjir.

“Tadi malam hujan lebat, material lumpur yang ada dalam sungai menyebabkan g4ngguan insang. Itu yang menyebabkan ikan m4ti.”

Tambah sumber lagi, kesemua ikan-ikan itu dikumpulkan sebelum ‘disemad1kan’ di tepi sungai.

“Jadi ini ikan lar4ngan. Tidak ada yang berani mengambil ataupun memakannya. Jadi kami warga memilih mengubvrkan. Ikan di sini tak pernah dimakan. Yang pernah dimakan hanya ikan yang ada jaraknya sekil0 dari sini,” kata salah seorang warga setempat, Asiman.

Ikan Lar4ngan

Bagi masyarakat Minang, ikan keram4t atau ikan lar4ngan ini adalah satu mit0logi, penduduk dilar4ng untuk men4ngkap, pancing atau makan. Menurut kepercayaan mereka lagi, sesiapa yang ingkar lar4ngan ini akan mendapat bal4 sebab ikan itu sudah dim4ntra.

Malah, ikan-ikan ini juga dikatakan akan digunakan untuk membuat satu r1tual dan ikan-ikan ini juga t1dak akan bergerak kemana-mana, biarpun banjir sekalipun.

Kejadian banjir ini berpunca daripada ins1den gemp4 bumi magnitud 6.1 skala ritcher yang mel4nda di negara baru-baru ini.

Sumber : Lobak Merah

Leave a Comment