Tak Iawak, 0K! Tindakan sengaja r0sakkan ‘makanan masih cantik’ sebeIum sempat rakam f0t0 dianggap biad4b, ada yang akan nang1s teruk

MERAKAM gambar makanan, sebelum menikm4tinya sudah menjadi satu kemestian pada masa ini.

Biasanya ia dibuat atas pelbagai alasan dan tujuan termasuklah untuk dik0ngsi dengan pengikut di media sos1al, sebagai kenangan dan ada juga yang sekadar mahu menyimpannya sebagai k0leksi peribadi.

Bagaimanapun, ada juga individu yang t1dak menyenangi tab1at ini malah sanggup ‘mer0sakkan’ makanan ketika ada rakan-rakan cuba mengabadikan gambar hidangan.

Berdepan dengan situasi seumpama itu, Siti Jamil memberitahu, tindakan mer0sakkan makanan yang hendak dirakamkan fot0nya adalah tidak wajar dan bukan sesuatu yang kelakar.

Dia turut menyifatkan perbuatan itu sebagai b1adab, terutama jika makanan itu adalah yang dipesan perakam itu sendiri.

“I tak rasa kelakar apabila kita nak ambil gambar makanan, pasangan atau kawan kita kac4u makanan itu sampai h4ncur.

“Nampak b1adab. Tambahan yang jenis seperti I suka simpan gambar kenangan dan nak pula orang itu jarang dapat makan makanan seperti itu. Pasti rasa sed1h,” ciapnya di Twitter pada Ahad.

Status Siti Jamil dikongsi warga net yang kebanyakannya tidak setuju tindakan merosakkan makanan

Status Siti Jamil dik0ngsi warganet yang kebanyakannya tidak setuju tindakan mer0sakkan makanan.

Menjelaskan status yang dimuat naik itu, ujarnya, dia t1dak akan merakam gambar makanan yang dipesan orang lain melainkan mendapat persetujuannya.

“Maksud tweet I ini, makanan kita sendiri tau. Orang lain kac4u sampai r0sak.

“Kalau makanan k0ngsi kita kena tanya dulu boleh tak nak ambil gambar sekejap. Iyalah karang jadi g4duh sebab mungkin diaorang dah lap4r sangat kan… kita pula sy0k ambil gambar tak sudah. Tak elok pula,” katanya lagi.

Susulan 1su yang diketengahkan itu, tweetnya menjadi tul4r sehingga mendapat lebih 11,000 tanda suka selain dikongsi lebih 6,000 pelayar Twitter.

Netizen juga meningg4lkan pelbagai reaksi pada ruangan k0men.

Ada yang bersetuju dengan kenyataan Siti Jamil kerana kedai makan yang dikunjungi bukanlah tempat ‘lepak’ harian.

Super true! For me, I memang suka ambil gambar cantik-cantik sebab jarang pergi tempat atau makan di situ dan obvi0usly for memories kan.

Ada pihak suka mengabadikan gambar makanan di kedai yang pertama kali dimasuki.

Ada p1hak suka mengabadikan gambar makanan di kedai yang pertama kali dimasuki.

“If jadi dekat I, sump4h I akan nang1s terus dan keluar dari kedai, bawa diri. Tak kisahlah nak cakap I sens1tive or what, tapi I akan nang1s teruk.

“I tengok video macam tu pun I rasa seb4k g1la. Please please, you don’t even know how meaningful all the photos and memories to someone, don’t ruin it,” ciapnya.

Bagi Nabil Abdullah pula, dia memahami situasi yang dihadapi Siti Jamil.

Ujarnya, perkara yang dianggap kecil seperti itu oleh kita kadangkala sangat bermakna bagi orang lain.

“I am truly understand that. Sometimes that little thing can be really meaningful to one.

“Ada orang makan KF C happy macam makan wagyu. Ada orang ambil gambar Maggi kedai mamak pun dah happy.

“Lawak-lawak tak cerdik dengan kac4u-kac4ukan the beauty of the food ni for me layak kena tempel3ng sebab tak lawak,” katanya.

Gambar makanan di kedai mamak cukup untuk menggembirakan seseorang.

Gambar makanan di kedai mamak cukup untuk menggembirakan seseorang.

Dalam pada itu, Azwani Ridzwan turut menyatakan pendiriannya tentang tindakan sesetengah individu yang suka mer0sakkan makanan dengan n1at jenaka.

“Ya saya pun macam tu (tangk4p gambar makanan) and yes saya memang suka sangat upl0ad story about food terutama tempat yang saya jarang makan.

“Kadang makanan kat rumah yang my m0m masak pun saya snap gambar sebab maybe h0bi saya share about food kalau tak suka or nak buat gurau macam tu memang saya akan berlalu dari tempat tu dan mal4s nak makan dah,” ciapnya.

Sebelum ini Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan pernah mengulas tentang hukvm menul4rkan makanan mewah kepada khalayak.

Artikel yang diterbitkan pada 16 Mac 2017 itu menyatakan, makanan-makanan yang baik dari sudut kehalalan dan kebersihan yang terdapat di atas muka bumi ini adalah merupakan rezeki yang dikurniakan Allah.

“Implikasi dari kurniaan dan nikmat tersebut, manusia khususnya orang-orang yang beriman dituntut untuk mensyukuri nikmat yang diper0lehnya dalam kehidupan seharian.

Perbuatan menul4rkan gambar makanan yang sedap kepada orang lain pada asalnya adalah harus hukvmnya.

PEJABAT MUFTI WILAYAH PERSEKUTUAN

“Antara tanda mensyukuri nikmat dan rezeki yang telah Allah berikan adalah dengan mengucapkan hamdalah iaitu dengan lafaz Alhamdulillah.

“Maka menjadi tuntutan ke atas setiap yang mendapat rezeki dan kurniaan daripada Allah berupa makanan, minuman, kesihatan, wang ringgit, pakaian dan seumpamanya untuk mengucapkan Alhamdulillah yang bermaksud segala puji bagi Allah sebagai tanda syukur yang diungkapkan oleh lidah.

“Selain itu, menceritakan nikmat-nikmat yang telah Allah rezekikan kepada kita juga adalah salah satu bentuk menzahirkan kesyukuran,” katanya.

Malah, Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan menyimpulkan perbuatan menul4rkan gambar makanan yang sedap kepada orang lain pada asalnya adalah harus hukvmnya.

Artikel yang disediakan berkenaan tular gambar makanan.

Artikel yang disediakan berkenaan tul4r gambar makanan.

“Walaupun begitu, hendaklah seseorang itu memuhasabah dirinya berkenaan niat melakukan perbuatan tersebut.

“Sekiranya perbuatan itu bertujuan untuk bermeg4h-meg4han, berbangga diri, dan juga r1yak, maka sepatutnya ia dielakkan.

“Demikian juga sekiranya perbuatan menul4rkan makanan mewah dapat menyebabkan t1mbulnya perasaan has4d terhadap orang yang melihatnya, serta menimbulkan rasa duk4cita kepada golongan yang tidak berkemampuan merasainya, maka kami nasihatkan supaya ianya diel4kkan,” jelasnya.

Sumber : mStar

Leave a Comment