“rumah puaka itu sudah ada ‘m4ngsa’ baharu!”- Rumah bersih kemas tapi tiada penghuni, tindakan nekad penyewa baru ini buat grup g0sip hairan tapi…

RUMAH dihujung jalan sudah hampir setahun t1dak berpenghuni. Setiap kali ada penyewa baharu masuk, pasti t1dak akan bertahan lama.

Salah se0rang penduduk di taman itu, Zahrul Baharuddin memaklumkan paling lama rumah itu berpenghuni adalah selama sebulan sebelum penyewa bertindak berp1ndah keluar mencari tempat tinggal lain.

Disebabkan kekerapan penyewa keluar masuk, timbul cakap-cakap dalam kalangan penduduk tentang m1steri menyelubungi rumah itu yang jika dilihat dengan mata kasar, sangat cantik dan terjaga dengan baik.

Pada pagi itu, bertalu-talu masuk n0tifikasi di grup WhatsApp menandakan ada g0sip terbaharu – Kak Zalifah yang terkenal sebagai wartawan tak bertauliah di kawasan itu memaklumkan rumah pu4ka itu sudah ada ‘m4ngsa’ baharu!

Tiga bulan berlalu, penghuni baharu rumah itu t1ada tanda-tanda menunjukkan akan melar1kan diri sehinggakan keberaniannya tinggal se0rang diri di kediaman itu menjadi cakap-cakap dalam grup dan sudah tentu diketuai Kak Zalifah.

Pelbagai g4ngguan diterima Syamsul sejak berp1ndah ke rumah sewa itu.

“Apa yang mengejvtkan ialah penyewa lelaki itu tiba-tiba datang ke rumah saya untuk meminta b4ntuan teng0k-teng0kkan keadaan rumahnya itu.

“Wajahnya kelihatan res4h dan tanpa diminta, lelaki dikenali sebagai Syamsul itu bercerita panjang mengenai mas4lah sebenar dihadapinya selama tiga bulan menyewa di rumah itu… Kak Zalifah melepas kali ini,” ujarnya.

Menceritakan apa yang membelenggvnya, Syamsul beritahu dia menyewa rumah itu kerana kadarnya yang berpatutan, rumahnya pula cantik selain ia dekat dengan tempat dia bekerja.

Pada awalnya, Syamsul memberitahu tiada sebarang kejadian pel1k berlaku di rumah itu tetapi dia kerap terdengar bunyi se0lah-0lah ada benda mer4ngkak dan berlari-lari di syiling atas rumah.

“Saya sangka itu mungkin bunyi tikus berlari dalam siling, jadi saya t1dak mengendahkannya atau berfikir bahawa ada sesuatu menyer4mkan sedang berlaku di rumah itu,” kata Syamsul seperti diceritakan Zahrul.

Tingkap terbuka luas, kel1bat melintas di dapur

Sehinggalah pada suatu hari, Syamsul singgah ke rumah untuk mengambil barang yang tertinggal sekitar pukul 1 petang dan dar4hnya berder4u kerana menyangka ada per0mpak di dalam rumahnya.

Kelibat itu mula muncul t1dak mengira waktu selain rumahnya mula berbau busvk dan dia sendiri t1dak tahu punca bau itu.

SYAMSUL

Jelas kedengaran ketika dia melangkah masuk ke rumah bunyi tapak kaki 0rang tetapi apabila diper1ksa tiada sesiapa malah keadaan di dalam rumah juga seperti biasa.

“Syamsul berasa pel1k bagaimana tingkap dapurnya b0leh terbuka luas dan lebih pel1k ada sehelai daun kering di dalam sinki. Belakang rumah pun tiada pok0k,” cerita Zahrul.

Malam itu, selepas selesai s0lat dan makan malam, Syamsul menelef0n tunangnya. Panggilan itu sudah menjadi rutin kerana kalau t1dak, Juliana akan mencarinya sampai ke lub4ng cacing!

Sedang dia dan tunangnya rancak berbual, Syamsul tiba-tiba terperasan ada kel1bat putih melintas di bahagian dapur yang menghadap s0fa tempat dia duduk di ruang tamu.

Dengan bertemankan Juliana dihujung talian, Syamsul memberanikan diri memer1ksa dapur. Dit0leh ke kiri, ke kanan, tiada pula sesiapa di dapurnya.

“Sepanjang malam Syamsul terfikir mengenai kel1bat yang dilihatnya tadi… ia bukan khayalan. Sampai tak b0leh tidur dibuatnya malam itu kerana terbayang-bayang kel1bat yang melintas di hadapannya tadi.

1532955

Lebih par4h, kel1bat itu menunjukkan wajahnya.

“Walaupun tidak lihat secara jelas, tetapi Syamsul tahu kel1bat putih yang dia lihat itu menyerupai seorang wanita, berambut p4njang, terus merem4ng bulu r0manya mengenangkan apa dia lihat tadi,” katanya.

Untuk menghilangkan perasaan t4kut, Syamsul membuka MP3 ayat al-Quran di dalam telef0nnya, seketika rasa tidak tenter4m itu hilang dan dia akhirnya tertidur.

Jatuh pengs4n nampak kel1bat

Kees0kan harinya, ketika sedang mandi, Syamsul perasan di pergelangan tangan kirinya terdapat kesan luk4 seperti cak4ran kucing. Apabila disentuh, ia terasa ped1h.

Beberapa bahagian lain badannya turut mengalami kesan cak4ran itu seperti di bahagian betis, leher dan kaki.

Petang itu, balik dari kerja, Syamsul sekali lagi melihat kel1bat sama di bahagian dapurnya. Bezanya kali ini, kel1bat yang dilihatnya itu dalam bentuk yang jelas dan nyata.

“Kel1bat itu memandang tepat ke arah wajahnya. Muka m4khluk itu men4kutkan dan sukar baginya menggambarkan rasa ket4kutannya itu.

553

Kel1bat itu akan muncul tidak kira masa.

“Semakin ia dipandang, m4khluk itu semakin mendekatinya yang membuatkan dia berasa t4kut sehingga j4tuh ke lantai dan pengs4n,” cerita Zahrul.

Sementara itu, Syamsul bertahan selama hampir empat bulan di rumah itu kerana tiada tempat lain yang ingin dituju selain sedang berj1mat untuk persediaan berkahwin.

Tambahan pula, m4khluk itu sekadar memerhatikannya namun tidak pernah membuat g4ngguan lain seperti mer4suknya.

Apa membuatkan Syamsul t1dak tahan adalah, kel1bat itu mula muncul tidak mengira waktu selain rumahnya mula berbau busvk dan dia sendiri tidak tahu punca bau itu.

Namun dia mengesyaki ia ada kena mengena dengan m4khluk itu dan ia adalah cara cuba menghal4unya keluar.

Sementara itu, Zahrul berkata, dia yang mengenali se0rang ustaz, meminta b4ntuannya untuk memulihkan rumah Syamsul dan Alhamdulillah kel1bat itu sudah tiada.

Paling penting katanya, sebelum ini rumahnya sentiasa berasa bah4ng tetapi sejak berjaya ‘menghal4unya’ keluar, keadaan rumah menjadi sejuk dan nyaman.

Sumber : mStar

Leave a Comment