“K0ngsi kisah ajaib keIuarga ‘satu pendapatan’ tetap cukup”- lsteri mengejvt jadi suri rumah, kemudian suami hiIang kerja

HIDUP berumah tangga memerlukan peng0rbanan dan t0lak ansur antara suami isteri.

Ini termasuklah dalam membuat satu keputusan besar untuk berhent1 kerja.

Begitulah dilema yang terp4ksa dihadapi 0leh pasangan suami isteri ini, menerusi perk0ngsian Firdaus Shakirin di Faceb00k.

“Nak berhent1 kerja ke tak? Ini berlaku pada saya dan isteri. Saya cakap kat isteri, nanti anak dah masuk sek0lah rendah, darjah satu, berhent1 la kerja. Jaga anak-anak, besarkan anak-anak, ajar dia kerja-kerja sek0lah.

“Saya tak nak pagi-pagi dia tunggu depan rumah se0rang. Umur baru tujuh tahun, t4kut jadi apa-apa je. Saya juga tak nak pengasuh ambil alih tug4s kami untuk mendidik anak-anak,” tulisnya.

suami isteri 4

Se0rang isteri nekad berhent1 kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa. -gambar hiasan

Dia berd0a agar n1atnya untuk menyaks1kan isterinya sebagai suri rumah sepenuh masa dan berhajat rezeki dibuka bagi men4nggung keluarga.

“Selepas tu isteri tanya, ‘Nanti cukup ke?’ InsyaAllah cukup saya kata. Kalau tak cukup pun, kita buat bagi cukup,” katanya.

Namun, Firdaus memberitahu pengasuh kepada anak-anaknya disahkan ham1l.

“Gembira untuk dia, kur4ng gembira untuk saya dan isteri. Siapa yang akan jaga anak saya yang tiga 0rang tu lepas ni? Budak-budak dah besar tiga tahun, empat tahun, dah kenal 0rang ni, mana mahu tukar 0rang baru.

“Tak apalah, saya cakap kat isteri, tanya pengasuh, dia nak jaga sampai bila… dia kata, dia jaga setakat mana yang dia lar4t. Jadi, mungkin sampai dia sar4t la kot lagi empat, lima bulan. Sempat kot lima bulan,” katanya.

suami isteri 6

Luahan se0rang suami mengenai kisah rumah tangganya.

Bagaimanapun, dug4an menimpa pengasuhnya apabila mengalami kegvguran dan perlu berp4ntang, sekali gus t1dak dapat menjaga anak-anaknya buat sementara waktu.

“Isteri saya ambil semua cuti yang dia ada. Cuti tahunan, cuti tanpa gaj1, cuti sak1t sampai habis… sehinggalah b0s call tanya ‘Nak datang kerja atau tidak?’

“Fikir punya fikir, isteri ada hut4ng dia, saya ada hut4ng saya. Dua-dua hut4ng banyak lagi. Kereta se0rang sebiji, PTP TN lagi, du1t umah lagi, anak-anak akan hantar ke tadika lagi.

“Dua pend4patan akan jadi satu, macam mana nak hidup? Tak cukup, simpanan pun t4k banyak, cukup-cukup je. Isteri terp4ksa juga berhent1 dan saya bekerja,” tambahnya.

Bagai j4tuh ditimpa tangga, dia pula diberhent1kan kerja enam bulan selepas itu susulan kilang sekt0r minyak dan gas di tempatnya bekerja mahu mengur4ngkan pekerja.

lelaki

Si suami berusaha mencari pekerjaan selepas diberhent1kan kerja. -gambar hiasan

Tidak mengenal erti berputvs asa, Firdaus berkata, dia berusaha mencari peluang pekerjaan termasuk membuat banyak perm0h0nan dan menghubungi b0s-b0s lama.

“Semua saya pergi… saya teng0k, mana yang b0leh bagi gaj1 yang lebih kurang dengan gaj1 saya sekarang ni. Nak dapat gaj1 rendah sangat, k0mitmen banyak. Saya pun terima la tawaran bekerja di satu kilang ni, gaj1 kurang RM300 dari gaj1 lama. Jauh pula dari rumah.

Hubvngan dengan pemberi rezeki pun kena jaga elok-elok. Semua yang kita dapat ni, datang daripada-Nya.

FIRDAUS SHAKIRIN

“Baru masuk dua hari, b0s lama berb4ngsa C1na telefon, bagi gaj1 lebih RM1,000 dari gaj1 sekarang. Allahu, lebih RM1,000.

“Rupa-rupanya, Allah tar1k sesuatu untuk nak bagi sesuatu. Sekarang, gaj1 ada lebih RM1,000 plus tiga bulan duit p4mpasan,” tambahnya.

suami isteri 5

Si suami akhirnya mendapat pekerjaan.

Selepas setahun, Firdaus bersyukur kerana ‘satu pend4patan’ yang masih ada tetap mencukupi untuk menyara kehidupannya sekeluarga.

“Alhamdulillah… sangat-sangat aja1b sebab ‘duit cukup’ walhal dua pendap4tan jadi satu kot. Hut4ng masih sama. Hidup disesuaikan dengan pendapatan yang ada.

“Banyak perubahan untuk menyesuaikan perbel4njaan dengan pendap4tan seorang diri ni. Dah tak mewah macam dulu. Hidup biasa-biasa je. Tapi Alhamdulillah, masih mencukupi sehingga ke hari ni,” katanya.

Sehubungan itu, Firdaus menasihatkan kaum suami supaya berusaha untuk memenuhi h4k dan memenuhi perm1ntaan isteri dan anak-anak.

“Jangan berkira dengan mereka. InsyaAllah, selebihnya gaj1 kita tu cukup sampai hujung bulan. Allah yang cukupkan.

“Hubvngan dengan pemberi rezeki pun kena jaga el0k-elok. Semua yang kita dapat ni, datang daripada-Nya. Dia yang memberi. Kalau kita ‘tak baik’ dengan Dia, macam mana Dia nak ‘baik’ dengan kita,” katanya.

Sumber : mStar

Leave a Comment